Jenis-Jenis Transmitter atau Pemancar Yang Banyak Digunakan

Jenis-Jenis Transmitter atau Pemancar Yang Banyak Digunakan

Cedetes –┬áPemancar di dunia instrumen adalah perangkat yang mengubah sinyal yang dihasilkan oleh sensor menjadi sinyal instrumentasi standar yang mewakili variabel proses yang diukur dan dikendalikan. Jadi, dalam dunia telekomunikasi, pemancar adalah perangkat elektronik yang digunakan untuk membangkitkan gelombang radio untuk mengirimkan data dengan menggunakan antena.

Jenis-Jenis Transmitter

Ada berbagai jenis pemancar, yang semuanya memiliki karakteristik yang berbeda dan tentu saja diterapkan dalam karya yang berbeda. Mode pengoperasian masing-masing jenis pemancar juga unik, dimana masing-masing sistem dirancang dengan perhitungan sesuai dengan bidang pekerjaannya. Untuk lebih jelasnya dibawah ini akan kami jelaskan macam-macam jenis pemancar.

1. Pressure Transmitter

Pemancar tekanan adalah sejenis pemancar yang dapat mengubah sinyal gas, cairan, dan tekanan lainnya menjadi sinyal arus dan tegangan standar. Kemudian pemancar tekanan akan mengirimkan hasilnya ke instrumen berikutnya, seperti instrumen alarm penunjuk, perekam dan pengontrol untuk pengukuran, indikasi, dan pengaturan proses.

Sederhananya, pengoperasian pemancar tekanan adalah mengubah tekanan mekanis menjadi sinyal listrik analog. Pengukuran tekanan didasarkan pada menangkap perubahan tegangan. Tekanan pada pemancar tekanan bertindak sebagai gaya pada diafragma, di mana sistem tergantung pada tekanan yang diberikan, diafragma mengembang atau menekan, dan nilai resistansi berubah sesuai. kemudian nilainya ditransmisikan sebagai sinyal listrik.

2. Integrated Temperature Transmitter

Pemancar suhu terintegrasi adalah pemancar yang biasanya terdiri dari probe suhu (termokopel atau sensor suhu resistansi) dan unit elektronik solid-state dua kabel. Setelah dibuat, sensor suhu dipasang langsung ke kotak sambungan pada modul padat untuk membentuk pemancar terintegrasi. Ada dua jenis pemancar tersebut, yaitu pemancar suhu tahan panas dan pemancar suhu termokopel.

3. Capacitance Level Transmitter

Pemancar tingkat kapasitif adalah jenis pemancar yang cocok untuk perusahaan industri untuk mengukur dan mengontrol proses produksi. Hal ini terutama digunakan untuk pengukuran jarak jauh dan terus menerus dari tingkat cair atau tingkat padat dari bubuk medium konduktif dan non-konduktif.

4. Liquid Level Transmitter

Pemancar level cair adalah sejenis pemancar yang dapat diterapkan untuk mengukur level cairan dari cairan. Ada tiga jenis pemancar level cairan yang berbeda dalam metode pengukuran, metode pemasangan, dan struktur. Ketiga jenis tersebut adalah pemancar level bola mengambang, pemancar level pelampung mengambang, dan pemancar tekanan hidrostatik.

5. Antimony Electrode Acidity Transmitter

Pemancar keasaman elektroda antimon adalah instrumen analitik industri on-line yang menyediakan fungsi seperti deteksi pH, pembersihan otomatis, dan konversi sinyal listrik. Pemancar keasaman elektroda antimon adalah sistem pengukuran PH yang terdiri dari elektroda antimon dan elektroda referensi.

6. Ultrasonic Transmitter

Emitor ultrasonik adalah jenis emitor yang banyak digunakan di bidang pengolahan air dan limbah, seperti di stasiun pompa, sumur pengumpul, tangki reaksi biokimia, dan tangki pengendapan yang biasanya ditemukan di industri energi dan pertambangan seperti batubara. tangki lumpur dan lumpur dan pengolahan air, dan industri perminyakan.

Memang, pemancar ultrasonik dapat digunakan untuk mengukur level cairan, level material, saluran terbuka dan pengukuran cairan yang mengalir lainnya, serta jarak. Pemancar ultrasonik terbagi menjadi dua, yaitu pemancar ultrasonik umum (tanpa meteran) dan pemancar ultrasonik built-in yang paling banyak digunakan.

7. Smart Transmitter

Smart Transmitter adalah pemancar yang dirancang lebih cerdas. Memang, pemancar pintar sering menggunakan mikroprosesor. Pemancar pintar berbasis mikroprosesor memiliki memori yang dapat melakukan perhitungan, menjalankan diagnostik, dan mengungguli pemancar konvensional dalam akurasi dan stabilitas.

Pemancar pintar juga akan memiliki protokol komunikasi digital yang dapat digunakan untuk membaca nilai pengukuran pemancar dan mengonfigurasi berbagai parameter pada pemancar. Dengan cara ini, menggunakan pemancar cerdas akan mempermudah penyiapan dan kalibrasi.

Referensi:

www.kelasplc.com